Ternyata repot juga jadi aktivis

Tadi barusan dari kampus and ngeliat beberapa mahasiswa dengan almamater bergerombol didepan pinte rektorat. Juga ada beberapa security disana. Ada seorang mahasiswa yang ngobrol-ngobrol ma seorang security, kaya’nya ni mahasiswa lagi berusaha buat menemui pak rektor, cos pas aku tadi nyampe lantai 8 aku dah ngeliat tuh anak salaman ma pak Rektor, trus beberapa menit kemudian temen-temen yang pake’ almamater juga nyampe di lt 8. Tapi pak rektor dan beberapa orang lainnya dah turun jadi mereka buru-buru nyusul ke bawah.

Ternyata kaya gitu ya perjuangan aktivis buat ketemu rektor, mesti berhadapan ma security dulu mesti ngomong ngalor ngidul dulu,mungkin mereka juga pingin ngikut acaranya pak rektor cos di lt 8 barusan ada rapat ato pertemuan gitu deh. Aktivis harus ngorbanin waktunya buat memperjuangkan beribu-ribu nasib mahasiswa lainnya walo mungkin mahasiswa yang diperjuangin ga minta diperjuangin. Tapi da beribu-ribu orang nan jauh disana yang mungkin tercekik gara-gara mahalnya pendidikan. Mungkin itu salah satu isu yang bisa dibawa dan diusung oleh para aktivis tersebut. Yah ngelihatnya berasa jadi orang yang ga’ kanggo gitu deh… cos dipandangin ma banyak orang dikirain tuh anak ngapain ..?? Tapi aku yakin mereka cuek ma yang begituan, Cos yang penting fungsi mereka sebagai wakil mahasiswa yang duduk di Dewan atau di Eksekutif bisa tercapai. (Applause buat wakil mahasiswa)

Yah itulah sisi idealismenya aktivis harus bersoro-soro memperjuangkan nasib mahasiswa lainnya, tapi mereka juga bakalan punya pengalaman yang hebat banget lho.. Bisa kenal ma pak Rektor paling ndak punya ilmu negosiasi lah, tahan banting cos dah sering ngadepin orang, ngadepin masa, dan ngadepin masalah yang melibatkan banyak orang. Walo mungkin mereka sering di anggep ga kanggo, di anggep orang yang aneh (ngapain soro-soro, yang diperjuangin lho seneng2 di luar sana). Walopun seneng-seneng juga bukan hal yang salah dan dilarang. Lagian kalo semua jadi aktivis la ga bakalan ada pemira, ga bakalan ada yang diperjuangin, ga bakalan ada yang …..

Saya kira ini sedikit pengamatanku tentang keidupan seorang aktivis… Yang jelas masih banyak hal yang aku ga tahu, cos aku ga punya pengalaman banyak di organisasi sekelas EM…. Yah mungkin teman-teman yang aktif di organisasi, di elemen kemahasiswaan saya yakin lebih tahu gimana suka dukanya jadi aktivis. Besar harapan saya buat teman-teman untuk berbagi pengalamanny di sini. Terima Kasih J

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s